TNDBX Daily


"Nothing can stop God's plan for your life".. Isaiah 14:27

Senin, 19 Juni 2017

Sistem E-Learning English 1 (LIA) Mercu Buana Kelas Karyawan

Ngga berasa di bulan Februari kemarin gue mulai masuk semester 2 kuliah di Mercu Buana Jakarta, dari beberapa KRS yg udah gue ambil ada salah satunya gue ambil mata kuliah elearning English 1, kenapa English 1? karena emang mata kuliah Bahasa Inggris ini ada beberapa tahap di Mercu Buana sendiri, gue gatau apakah kampus lain juga begitu. Tapi ada yg beda dari mata kuliah elearning yg satu ini, karena sistem pengerjaannya beda dari mata kuliah elarning lainnya yg ada di SSO Mercu Buana, ada beberapa anak dari kelas gue yg kerepotan dalam mengerjakan elearning tersebut yg sampe akhirnya bikin dia jadi ngga lulus matkul ini gara-gara kurangnya presensi, karena sistem kehadiran dari English 1 sendiri pake sistem dari LIA, ya buat yg udah tau LIA itu sejenis kaya english course.
Nah, jadi udah gue jelasin diatas, supaya kehadiran kita terverifikasi sama sistem kita harus ngerjain setiap lesson perminggunya, disetiap minggu ada 3 lesson yg harus kita kerjain yaitu, Grammar, Listening, dan Reading, setiap lesson tersebut terdapat 3 section, jadi section disini sejenis kaya latihan-latihan soal gitu, selain ngerjain 3 lesson tersebut buat bisa keabsen di SIA, ada syarat yg harus dipenuhi supaya ngga blunder absensi di matkul ini, dari pengalaman yg udah-udah sebenernya banyak yg rajin ngerjain buat ngerjain lesson perminggunya cuma, masih aja diakhir semester banyak yg gugur karena presensi yg kurang dari seharusnya.
Jadi ada beberapa hal yg harus diperhatikan supaya ini ngga jadi kesalahan dalam angkatan bawah ngambil mata kuliah ini:
1. Kerjakan setiap lesson sesuai sama minggu yg seharusnya, jadi maksudnya ngerjain diminggu yg seharusnya adalah, contohnya nih sepanjang minggu ini seharusnya cukup kerjakan
Online: Grammar: Japan and America Reading: Work Conditions Listening:Requesting Information Offline: Grammar: Tell Me About You
jangan karena lagi asik-asiknya ngerjain itu terus jadi berpikiranan "ahh kerjain aja sekalian buat yg minggu depan" itu adalah langkah yg salah, gue dulu sempet sekali begitu sampe akhirnya gue sadar kalau diminggu depannya yg seharusnya gue kerjain ngga keabsen. Gue bingung sampe akhirnya gue tau kalo kesalahan gue adalah ngerjain diminggu yg salah.
2. Terlanjur ngerjain diminggu yg bukan seharusnya, itu bukan masalah, asal yg penting waktu minggu yg tepat itu harus dikerjakan ulang walaupun udah dikerjakan dan sebenernya udah passed.
3. Semua lesson yg dikerjakan harus minimal nilai 80%, dari grammar, listening, sama reading. Kalo salah satu dari itu ngga lulus walaupun ngerjain diminggu yg tapat sama aja presensi ngga bakalan keluar. 
fyi: sebenernya point terakhir dari persentase min 80% tersebut adalah dari section ketiga, kalo dulu gue sih ya section 1-2 gue isi ngasal dan yg ketiga baru bener-bener serius karena ini inti dari persentase.

Jadi tips buat yg ambil matkul English 1 Mercu Buana Kelas Karyawan, kalian itu cukup kerjain setiap lesson sesuai sama minggu yg tepat sama jangan ada lesson yg persentasenya dibawah 80%, udah itu aja, walaupun keliatannya gampang pasti ada yg gugur diakhir semester, karena kesempatan miss presensi di matkul ini cuma 5 kali setelah itu ngga bisa otomatis sistem ga bisa ikut UAS.

Gue juga mau berbagi tips supaya kita yg ga bisa bahasa inggris secara aktif juga dapet nilai bagus di matkul ini, buat kesepakatan antara temen-temen kalian yg ambil mata kuliah ini buat jadi eksekutor disection 3 secara bergilir, karena gue bilang lagi ini yg menentukan persentase lulus ngganya, maksud gue dari eksekutor adalah orang yg ngerjain duluan disection 3 diantara kalian, setelah selesai maka akan terlihat persentase sama jawaban yg udah dikerjain, selanjutnya foto aja setiap soal dari section tersebut dan share diantara temen-temen kalian, minggu depannya biar ganti orang yg lain, karena soal LIA sendiri setiap mahasiswa pasti sama cuma nomernya aja yg diacak, dijamin persentase bakal triple 100% setiap minggu.
contoh review section 3
hasil triple 100% 
Oke, udah gue jelasin semua sistem dari LIA elearning English 1 Mercu Buana Kelas Karyawan, cara pengerjaan dan enrol mata kuliah bakal gue bahas dilain artikel, see you.

Cara Memilih CCTV Sesuai Kebutuhan

Setelah lulus sekolah gue langsung kerja ditempat yg bergerak dalam bidang CCTV, lumayan banyak ilmu yg gue ambil selama bekerja disana, sampai akhirnya gue sendiri bisa pasang CCTV buat dirumah, dan yg jelas dengan harga yg jauh sangat berbeda dari pada pasang ke orang lain. Ada beberapa orang yg sempet nanya abis berapa buat pasang 4 camera tersebut, gue jawab "murah kok" karena memang barang itu gue beli secara satu persatu ke beberapa toko online yg harganya miring, dan dalam artian gue murah itu dibandingin kalo harus pasang pake jasa CCTV, haha untuk berapanya nominal yg kira-kira gue keluarin itu sekitar 1,6Juta, lumayankan dibandingan pake jasa CCTV bisa sampe 3Jutaan dan itu sebagian emang duit dari ortu yg gue paksa beli beberapa alat pendukung buat bisa dipasang.
*berikut ini adalah hasil CCTV dirumah gue saat siang maupun malam hari,



Kalo liat dari gambar diatas menurut gue itu sudah cukup untuk bisa mencover area sekitar rumah gue dari hal-hal yg "kemungkinan" akan terjadi, ada beberapa aspek yg sebenernya udah cukup untuk dijadiin pilihan buat pasang CCTV, dan ini adalah data yg menurut gue jadi bukan untuk dijadikan acuan yg sesungguhnya.

1. Pilih Sesuai Kebutuhan Budget
Ini adalah hal yg mutlak, kita ga mungkin cuma ingin pasang CCTV aja sedangkan ngga coba nyicil dulu dari hal-hal yg memungkinkan buat dibeli dulu, hal ini sama seperti saat gue mau pasang CCTV dirumah gue, dimana gue memulai dari beli HDD, camera, sampe yg terakhir DVR. Untuk rekomendasi beli paket cctv dimana, bukalapak dan tokopedia adalah pilihan terbaik, disana banyak seller yg sebenernya udah punya toko fisik tapi juga jualan online, untuk harga yg ditawarkan pilihlah sesuai anggaran dan juga tanyakan spesifikasi dan perbandingannya jika diperlukan.
2. Tentukan Banyaknya Titik Kamera
Kembali kepoint pertama "sesuaikan budget" untuk awalan ngga ada salahnya memulai beli DVR yg 4channel walaupun cuma 2 camera aja karena selama masih ada slot kosong channel kedepannya camera bisa ditambahkan lagi, yg paling penting adalah prioritaskan camera pada titik yg paling sering ada aktivitas.
3. Jangan Salah Beli
Pada saat beli DVR tanyakanlah pada seller atau baca deskripsi, apakah DVR sudah support cloud atau belum, fungsi cloud bakal gue jelasin dilain post. Jadi cloud itu semacam seperti akun CCTV berupa ID device yg berfungsi untuk setting online untuk dipantau via streaming, sama jangan sampe salah beli DVR yg belum support kamera AHD, karena kedepannya CCTV analog kualitas TVL bakal kegeser sama AHD, jadi fungsi DVR AHD ini sebagai investasi kalau kita mau upgrade kualitas camera, harga mungkin akan terpaut lebih mahal DVR seri hybrid ini.
4. Cermat Dalam Tawaran Harga
Ada harga pasti kualitaspun juga tidak menyangkal, jadi jangan terlalu mensortir barang sampai mendapatkan harga yg sangat murah, tetap lihat deskripsi dan tanyakan spesifikasi, jangan sampai harga yg terlalu murah tersebut membuat anda kecewa terhadap pilihan anda tersebut, tetapi juga cermat terhadap harga yg mahal, karna CCTV adalah barang awam maka banyak juga toko yg menjual dengan harga yg lumayan tetapi kualitas sama dengan yg murahan.

Jadi dari acuan yg gue sebutkan diatas, gue merekomendasikan minimal beli DVR yg sudah punya teknologi hybrid, HDD min 500GB, sama camera minimal yg 700TVL supaya tidak terlalu kecewa sama kualitas gambar saat telah diinstalasi. Semoga bisa membantu untuk mencari yg sesuai kebutuhan dan budget.

Selasa, 11 April 2017

Dendam, Sembuh yg tak Sempurna

Suatu saat gue lagi buka facebook, dan ada seorang temen gue yg ngepost status berbunyi "aku ngga benci sama kamu, tapi kalo rumahmu kebakaran dan cma aku yg punya air bakal aku abisin air itu" saat gue membaca status tersebut, menurut gue itu adalah sebuah inspirasi dimana beberapa saat lalu gue pernah benci sama seseorang, tetapi udah sembuh dan cuma gue ambil positif aja dengan cara mau gue beli omongan dia. Hingga akhirnya gue buat pm di bbmlah kata-kata temen gue tersebut, dah tanpa gue sadari itu mendapatkan banyak like, tapi ada seorang temen kerja gue dulu yg nyaut dipm gue tersebut, "ente emang ngga benci bro, tapi itu namanya dendam" jujur gue ngerasa saat baca dan akhirnya nulis pm tersebut tanpa adanya perasaan yg aneh, karna emang itu ngena dan yg gue rasain.
Guepun sadar, gue pernah disakti (baca: perasaan) yg akhirnya membuat gue menjadi benci, tapi gue udah memutuskan untuk membuang benci tersebut dengan cara tidak menyakiti diri sendiri, contohnya saat gue benci sama seseorang yg gue maksud gue selalu kesel dan hati gue selalu ngga pernah damai saat ngeliat wajah orang tersebut secara langsung. Gue mulai merasa kalo itu salah dan ngga sehat untuk gue sendiri, akhirnyapun gue coba untuk melepaskan kebenci gue dan saat ketemu orang tersebut biasa aja dan ngga kenapa-kenapa, ohh ya gue selalu punya prinsip "saat gue benci sama seseorang ngga akan gue perlihatkan keorang tersebut kalau gue sebenarnya ga suka" munafik? menurut gue ngga, karena itu bukanlah sesuatu hal yg menggambarkan bermuka dua, karena ada dia dan ngga ada dia gue biasa aja, seolah ngga ada apa-apa, sedangkan definisi munafik menurut gue adalah keberpura-puraan dimana didepan baik dibelakang ngomongin, gue bukan orang yg suka ngomong dibelakang.
Akhirnya gue mengerti arti dendam yg sesungguhnya, dengan sebuah ilustrasi, menurut gue seseorang yg benci beda sama orang yg lagi dendam, karena benci bisa aja ilang dengan sendirinya saat seseorang yg dibenci sudah berubah, sedangkan dendam sendiri adalah perasaan yg disakiti yg buat masuk kehati, kaya orang patah tulang ! patah tulang bisa sembuh tapi tulang yg pernah patah jadi rentan, benci bisa sembuh tapi perasaan jadi rentan.
Jadi menurut gue dendam bukanlah benci, orang yg dendam bisa dikatakan hatinya sudah sembuh tapi perasaannya belum kembali seperti semula, ada banyak hal yg bisa membuat hatinya jadi iritasi lagi kalo terlalu sensitif, ngga jauh beda sama orang patah tulang di tangan, tetep bisa aktifitas tapi tulang bakal jadi sensitif lagi kalau berhubungan dengan hal-hal yg membuatnya dulu patah tulang.
Jangan pernah buat seseorang jadi dendam sama kamu dengan tingkah lakumu, hargai orang lain dan kita juga akan mendapatkan hal yg serupa.

Kamis, 17 November 2016

Hikmah Kehilangan

Semua orang pasti pernah kehilangan sesuatu dalam kehidupannya, entah apapun itu yang berkaitan dengan barang maupun tidak, hal pertama yang dirasakan saat kehilangan barang pertama kali pasti jengkel dan ingin marah-marah, karena itu adalah perasaan yang manusiawi dan akan dirasakan semua orang. Tapi gimana rasanya kalau kita kehilangan barang dan ngerti kalau barang itu dicuri? bukan jengkel lagi tapi perasaan ingin melakukan kekerasan kepada orang yang mencuri barang kita itu pasti.
Pagi ini gue bangun kesiangan dan buru-buru banget buat bisa dateng ketempat kerja dan hampir aja telat, tapi beruntung skill mengendarai motor yang gue punya bisa menyelamatkan dari keterlambatan dihari ini, hehe.. pagi yang singkat itu membuat gue belum sempet buka smartphone waktu bangun tidur, hingga sampai akhirnya gue buka whatsapp dikantor dan melihat grup chatting temen kampus. Betapa terkejutnya saat gue liat ada temen gue yang pagi itu baru aja keilangan motor, bayangin aja motor beli lunas belum ada setahun udah ilang, kejadian itu langsung membuat gue flashback akan kejadian setahun lalu saat laptop pertama gue ilang.
Gue kesel, jengkel, pengen maki-maki rasanya, bahkan sesekali gue juga ngeluarin kalimat sumpah serapah buat orang yang udah nyolong laptop gue, karena saat gue kehilangan laptop didalem tas tersebut ada banyak juga aksesoris laptop juga kaya modem, hdd, cool-pad mungkin total kerugian gue bisa sampai 8 jutaan, karena yang ilang saat itu laptop gaming. Tetapi ada seorang sosok yang sabar nerima kenyataan dan malah berdoa buat orang yang orang yang nyuri laptop gue dan berdoa buat laptop gue bisa kembali tanpa berpikir yang ngga-ngga apalagi sampai keluar sumpah serapah, ya dia adalah mama gue.
Mama gue telah mengajarkan buat gue bisa tetap tenang saat ada sesuatu yang diambil Tuhan, gue yakin sesuatu yang diambil Tuhan pasti akan akan ada gantinya yang lebih dari pada yang sebelumnya kita miliki. Walaupun udah lewat setahun dan laptop gue ngga kembali setidaknya Tuhan udah ngasih gue gantinyanya. Dan dengan hal kehilangan tersebut membuat gue berpikir lagi akan seorang pencuri, dia mencuri pasti karena butuh dan sudah terhimpit, hal itulah yang membuat gue semakin bersyukur karena gue masih bisa bekerja dan mencari uang dengan cara yang benar. 

Rabu, 16 November 2016

I'm Ready to Fly


Udah berkali-kali gue terlena dengan keadaan dan kembali sadar disebuah lamunan, yeah. Nampaknya minat gue untuk menulis memang cenderung mengikuti kemauan hati dan pikiran yang ada, gimana ngga? gue udah punya hobby ngeblog dari SMP, awalnya  cuma karena iseng aja dan mindset gue yang berpikir ngeblog itu keren, tetapi saat gue udah coba terjun langsung kedalam dunia ini, ngepost tulisan sehari satu artikel itu hal yang berat. Sepertinya keterlenaan yang membuat gue lupa untuk melakukan kewajiban itu, walaupun dulu udah pernah gue lakukan untuk mencoba post sehari satu, tapi hal tersebut tidak bertahan lama, cuma dua minggu aja.
Hingga sampai akhirnyapun gue memutuskan untuk memilih, apakah gue mau lanjut atau cukup sampai disini. Disaat tersirat pertanyaan tersebut nalar gue mulai bekerja buat ambil keputusan, gue udah melakukan hal ini selama 6-7tahun dan hal itu adalah hobby gue, ga mungkin gue selesaikan begitu saja ada alasan untuk gue memulai dan banyak alasan untuk gue mengakhiri.
Lalu dipagi hari saat gue terbangun dari tidur, ada broadcast di bbm dari teman sekolah gue dulu yang sekarang lagi semangat buat ngeblog terlihat dengan beberapa tulisan diblognya dan betapa niatnya diuntuk mempromosikan blognya, mungkin tanpa dia sadari itu adalah hal biasa yang dilakukan dipagi hari, tetapi ngga buat gue. Hal itulah yang makin memacu gue untuk kembali semangat buat memulai lagi, bahkan gue juga udah bikin planning untuk 2017 dimana gue mau makin niatin blog pake TLD domain.
Terkadang untuk memacu semangat tidaklah perlu melihat sesuatu yang telah ada hasil untuk kita tiru, cukup dengan hal sepele dan kecil saja terkadang itu juga sudah membuat kita menjadikan alasan untuk kita memulai, sama halnya seperti gue memulai blogging hal yang menurut gue keren itulah yang membuat gue untuk makin mencari tau dalemnya untuk gue bisa keren.
Dan menuju dipenghujung 2016 sudah saatnya untuk gue bisa mempersiapkan dan melatih kekuatan untuk waktu yang tepat supaya gue bisa mengudara.

Senin, 24 Oktober 2016

Kejujuran + Bersyukur

Belum ada seminggu lewat gue barusan selesai UTS suatu mata kuliah dan gue udah dapet hasilnya, well... mungkin nilai itu adalah nilai yang terburuk dari satu kelas, gue malu? tentu saja! gue ngga habis pikir ternyata takeran otak gue cuma sebatas itu, setelah gue tau nilai tersebut ngga lama langsung patah semangat gue, bukan tanpa alesan hal yang telah gue harapkan dan ekspetasikan jauh dari kenyataan yang ada, memang berat dan sulit untuk bisa terima kenyataan.
Gue sendiri sudah memutuskan buat milih jalan yang gue yakinin benar yaitu gue ngga mau nyontek dalam kondisi apapun, dan itu udah gue lakukan semenjak akhir SMP dulu, dan gue yakin itu adalah pilihan yang benar. Tetapi setelah gue melihat sendiri gimana nilai gue disalah satu mata kuliah seperti itu gue mulai ragu akan jalan yang gue pilih untuk menjadi orang yang berusaha dengan kemampuan sendiri.
Waktu gue UTS ga sedikit gue lihat dari 95% teman kuliah gue pada bertindak curang, gue sedih melihat itu bukan karena gue ngga bisa main curang juga, tempat duduk saat gue UTS itu ngedukung 100% kalau gue mau bertindak curang, tetapi kesedihan gue bukan karena hal tersebut, melainkan hampir gue ngga melihat temen sekelas gue yang ngga main curang, gue pun putus asa hampir ada perasaan untuk ikutan seperti itu, tapi gue bersyukur tidak melakukan hal tersebut sampai berakhirnya UTS.
Hingga sampai malam ini gue tahu nilai gue seperti apa, sedih guepun bertambah, gue bingung dan gatau harus bagaimana dan konseling sama siapa. Tersirat dalam hati gue "gue udah dari SMP jujur bahkan sampai kuliah, tapi kenapa nilai gue pas-pasan" hingga akhirnya guepun buka whatsapp, gue cek di grup kelas gue, apa yang terjadi, mereka pada gembira dan bersyukur akan nilai bagus yang didapatkan, sampai akhirnyapun gue juga berbicara sendiri "dia sadar nyontek dapet nilai bagus bersyukur walaupun itu bukan hasil dari otaknya".
Dan saat itu juga gue sadar, memang untuk saat ini gue belum mendapatkan keuntungan yang terlihat lebih saat gue jujur dibanding saat gue lihat mereka yang curang hal itu terjadi karena ada 1 hal yang kurang yaitu "bersyukur" sejak dulu gue selalu marah setiap gue lihat mereka yang bisa mendapatkan nilai bagus dibandingkan gue, dengan cara kotor hal itu yang membuat gue lupa untuk bersyukur seperti teman-teman gue yang selalu bersyukur dengan cara kotornya.
Jadi jangan pernah lelah untuk berbuat jujur dan juga bersyukur kepada Pencipta akan hal yang telah diterima. Dia aja curang bisa bersyukur kok, masa gue jujur ga bisa bersyukur? 

Jumat, 16 September 2016

Ketiduran 2 Bulan, Sadar Malem Ini

Ketiduran 2 bulan sadar malem ini, mungkin udah hampir 2 bulan aku ngga posting lagi di blog aku, bukan tanpa sebab, mulai dari kesibukan ini itu untuk ngurusin pindah tempat, (FYI: aku dulu tinggal di Kota Semarang sekarang di Ibu Kota Negara) sampai sekarang akhirnya jadi mahasiswa kelas karyawan di Universitas Mercu Buana. Pindah kota dari daerah ke kota yang sesungguhnya pasti sangat banyak perubahan yang terjadi mulai dari gaya ngomong yang beda, keseharian yang beda bahkan rutinitas yang berbeda.
Sempet kepikiran untuk berhenti nulis dan ngga ngurus, tetapi saat aku berpikir seperti itu terlintas pertanyaan untuk apa aku memulai hal ini? Dulu memang ada niatan untuk ngeblog ya karna penulis itu keren, bisa dapetin uang dari blog aja, bisa terkenal dan bisa lain-lain. Contohnya aja Benakribo, Alit Susanto, Arief Muhammad yang hari ini barusan nikah, btw selamat ya @poconggg udah sah sama Kak Tipang, gokil aja lihat kisah sukses salah tiga dari mereka yang bisa jadi orang terkenal dan berpenghasilan dari ngeblog aja, pengen aku terapin dalam kehidupanku juga, tapi setelah aku coba, ZONK!!! ga segampang mereka setiap apa yang dilakukan bisa jadi trending. Bahkan aku udah coba buat meniru jejak mereka, tapi? susah buat dapetin orang yang mau nyempetin baca blog sekarang, orang lebih suka lihat yang visual aja, ya contohnya YouTube, bahkan dari ketiga creator tersebut udah pada buat content di channel youtube mereka masing-masing, terlintas pikiran juga untuk buat channel youtube tapi aku balik lagi ketujuanku menjadi penulis blog, aku belum dapat pengalaman apapun dari sini, tidak mungkin aku akan meninggalkan blog begitu saja dan memulai hal yang baru bersama youtube. Timbullah rasa tidak percaya diri akan diri sendiri, tetapi didalam rasa kelam tersebut aku bisa bangkit untuk meyakinkan diriku dari beberapa creator-creator Youtube yang sudah besar.
Bahwa untuk memulai sesuatu hal, ketika kita sudah terjun didalamnya lakukanlah hal itu dengan senang bahwa itu adalah passion kita, aku sadar kalau aku sebenarnya sudah mulai terjun kedalam dunia tulis menulis sejak SMP, mulai dari suka nulis di forum (baca: Kaskus) bahkan sempat terhenti saat SMK karena saat itu aku mulai belajar hal baru dalam videography maupun desain, tetapi memang passion sejatinya tidak bisa ditutupi hingga akhirnya aku kembali buat blog sederhanaku, aku teringat akan apa itu dulu keinginanku, walaupun saat itu aku hanyalah sebagai yang tidak terhitung mungkin suatu saat Google Adseen bakal memperhitungkan blogku, dan juga dulu aku telah melakukan kesalahan dalam passionku ini, aku memang dulu menginginkan uang dari blog padahal aku masih sangat jauh dari hal tersebut.
Seperti gambar dalam postingan ini otak berbentuk hati, apapun yang kita lakukan pasti berawal dari otak yang berpikir dan hati yang merasakan, bagaimanapun hal yang kita kerjakan kita pasti akan selalu menggunakan otak dan hati, karena kedua bagian tersebut merupakan hal luar biasa yang Tuhan berikan, maka janganlah pernah memaksakan hati ketika otak kita berpikir hal yang tidak dikehendaki hati, tetapi lakukanlah semua yang dari otak dengan hati, seperti passion yang kita miliki.